Mitos dan Fakta Tentang “Dargavs”, Kota Hantu di North Ossetia, Russia



Terletak di luar desa Dargavs di Ossetia Utara, Rusia, adalah sebuah pekuburan mistik besar di atas tanah dengan makam kuno yang rumit, yang disebut “Kota Orang Mati” di mana orang-orang yang tinggal di lembah mengubur orang-orang terkasih mereka bersama dengan pakaian dan pakaian mereka.


Lembah membentang sejauh 17 kilometer dan kuburan berisi 99 makam batu dan kripik batu yang berbeda. Penyebutan pertama City of the Dead dimulai pada awal abad ke-14 (tapi beberapa sumber mengatakan yang tertua dari kriptografi tersebut berasal dari abad ke-12).

Nenek moyang Ossetia duduk di lima gunung pegunungan namun pekuburan itu ditempatkan di lokasi yang sulit dijangkau karena tanahnya saat itu sangat mahal dan mereka harus meletakkan pemakaman mereka di sebidang tanah yang relatif tidak berguna.



Penempatan dan “rencana” sangat mirip dengan Necropolis di Itum-Kali, di mana makam dan kriptus ditempatkan di bukit atau sisi gunung saling berdekatan, meskipun beberapa kripta jarang ditemukan. Pada titik tertinggi atau setidaknya lebih tinggi dari pada bangunan lainnya, selalu ada menara untuk mengawasi orang mati.

Warga telah menguburkan mayat mereka di sini selama ratusan tahun dan di setiap tengkorak manusia dan tulang tengkorak telah ditemukan. Menariknya, ditemukan bahwa mayat-mayat di dalam kriptografi dikuburkan dalam struktur kayu yang menyerupai perahu.

Meskipun tidak ada jembatan sungai yang dapat dilayari di dekat desa, diperkirakan mereka melakukan ini karena diperkirakan bahwa jiwa orang mati harus menyeberangi sungai yang lebar setelah kematian.

Fakta menarik lainnya adalah ada sumur yang berada di depan setiap ruang bawah tanah, di mana anggota keluarga akan melempar koin dengan harapan bahwa jika koin itu menabrak batu, itu dikatakan sebagai pertanda baik dan anggota keluarga yang meninggal akan membuatnya ke surga.

Ada banyak mitos dan legenda yang mengelilingi tempat itu. Dikatakan bahwa ada wabah penyakit yang melenyapkan seluruh keluarga. Pada abad ke-18, menurut satu legenda, sebuah wabah menyapu Ossetia, menghapus 90 persen populasi di sekitarnya. Klan membangun rumah karantina untuk mengisolasi diri dari desa, dengan sabar menunggu kematian mereka. Ketika mereka meninggal, mayat mereka dibiarkan membusuk di dalam gubuk ini.

Mitos lain adalah bahwa tempat itu dikutuk dan siapa pun yang berani berjalan/berkunjung disini tidak akan pernah berjalan keluar hidup-hidup dan inilah salah satu alasan mengapa penduduk setempat mencoba menghindari pergi ke Kota Orang Mati.

About Lifeloe Network 1088 Articles
Perlu diketahui semua topik berita, informasi, foto dan video di laman ini diambil dari berbagai sumber di internet, jika ada salah kata, fakta atau yang lainnya mohon dimaklumi, atau jika keberatan dengan tulisan yang dimuat di LifeLoe.NET, silakan kontak redaksi melalui e-mail [email protected] atau Anda juga bisa menghubungi melalui halaman berikut CONTACT. | Profile Biodata.