Bagaimana teknologi cara kerja Motion Sensor bisa memperbaiki terapi fisik dan menghilangkan rasa sakit


Bagikan Ke: Share on Facebook0Share on Google+0Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn0


“Kemajuan yang lambat masih berlanjut.” “Percayalah pada prosesnya.” “Ini adalah masalah.” Ini hanya beberapa dalam daftar kutipan yang sangat banyak yang orang akan dengar – atau lihat di poster inspirasional di kantor dokter mereka. – saat mereka memulai perjalanan panjang dan frustasi menuju pemulihan dalam terapi fisik.

Pasien yang sembuh dari cedera atau sakit, atau menghadapi rasa sakit kronis, menghadapi pertempuran yang sulit, dan banyak yang tidak sabar atau berhenti merokok. Sebenarnya, sekitar 25 persen tidak berhasil melalui program mereka.

Mengapa mereka berhenti? Bagi banyak orang, terapi fisik adalah tugas yang tidak menyenangkan yang membutuhkan waktu lama dari pekerjaan dan keluarga, dan pasien sering tidak melihat hasilnya selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan. Kegilaan tekun tanpa hasil langsung bisa menuntut secara emosional.

Tapi apa jadinya jika ada cara untuk menunjukkan hasil nyata kepada pasien, menawarkan data langsung untuk memberikan program pengobatan yang lebih efisien? Atau jika pasien bisa dirawat di rumah, tidak terikat dengan fasilitas dan jadwal terapis?

Motion sensing bisa jadi jawabannya. Perangkat kecil hemat biaya yang dapat mengukur kiprah, jangkauan gerak, pengulangan, pola gerak dan lintasan gerak, kecepatan, jarak, dan tekanan secara akurat sehingga mudah didapat.

Bila pasien memiliki metrik untuk mengukur hasilnya, mereka mungkin lebih cenderung untuk pergi ke janji mereka. Perangkat portabel yang menyampaikan data real-time dapat membuka terapi bagi mereka yang tidak dapat bepergian atau sering melakukan perawatan. Hal ini juga dapat menjembatani kesenjangan yang menyebabkan kegagalan pada pasien saat ini, seperti kurangnya bentuk atau kurangnya komitmen terhadap rejimen mereka. Semua faktor ini bisa membuat terapi fisik lebih tepat dan lebih individual, mempercepat waktu penyembuhan.

Portabilitas berarti akses jarak jauh dan lebih banyak latihan
Alasan pasien harus pergi ke janji untuk terapi fisik adalah karena metode saat ini terkait dengan mesin hulking, yang terkait dengan fasilitas atau pemantauan dan pelatihan pribadi oleh seorang PT.

Sensor gerak, di sisi lain, kompak, portabel, dan ringan, memberi pasien pilihan untuk berlatih di rumah, sementara masih mentransmisikan data terperinci kembali ke terapis fisik mereka. Ini mudah – mendorong pasien untuk berlatih lebih banyak – dan memungkinkan mereka berpartisipasi dalam latihan yang lebih fungsional.

Pasien dapat berjalan, duduk di meja kerja mereka di tempat kerja, atau menyetir dengan alat penginderaan untuk memantau mereka, membuat mereka lebih memperhatikan gerakan mereka sehari-hari dan bagaimana mereka berkontribusi pada rasa sakit atau luka-luka.

Bila pasien dapat berlatih dari lokasi manapun, PT dapat merawat mereka yang mungkin tidak dapat bepergian ke fasilitas mereka. Biaya peralatan yang lebih rendah dapat menyebabkan penghematan bagi pasien yang terapi fisiknya mungkin juga mahal harganya.

Praktek lebih banyak menghasilkan lebih banyak (dan lebih baik) data
Hanya mengamati gerakan pasien seminggu sekali saat pengangkatan mereka membuat PTs sebagian besar buta terhadap kemajuan mereka (atau kekurangannya). Dengan menggunakan teknologi motion sensing selama latihan bahkan seminggu sekali, pasien dapat melipatgandakan jumlah data yang mereka berikan kepada PT. Data lebih banyak berarti rencana pemulihan yang lebih menyeluruh, dan juga dapat mengungkapkan pola baru yang mengarah pada pemahaman ilmiah dan pengobatan yang lebih baik dan lebih baik terhadap pasien lainnya.

Ini soal kualitas data juga. Sampai saat ini, terapi fisik berarti seorang pembimbing PT pasien melalui gerakan, mengamati bentuk, dan menghitung repetisi. Rentang gerak dan keseimbangannya sulit atau tidak mungkin untuk dihitung.

Teknologi penginderaan gerak dapat mengungkap pola baru dalam rentang gerak, tenaga, keseimbangan, dan lainnya. Mengukur peningkatan mobilitas untuk pasien yang merawat manset rotator, misalnya, akan jauh lebih mudah dan tepat.

Data dapat mengungkapkan jika pasien hanya melalui gerakan juga. Hal ini dapat menunjukkan apakah pasien telah menyelesaikan rutinitas dan apakah pasien melakukan usaha yang benar. Hal ini membuat pasien bertanggung jawab sambil membantu PT menyesuaikan rencana dan mempercepat pemulihan.

Data yang lebih baik mengarah pada pengobatan yang lebih efektif
Keterlambatan komunikasi antara dokter dan pasien selalu terjadi. Pasien mungkin tidak secara akurat melaporkan rasa sakit, kemajuan, atau frustrasi mereka. Ini menghambat pemulihan, dan kurangnya iman dalam terapi fisik menjadi ramalan yang dipenuhi sendiri. Tetapi jika PT dapat mengandalkan data real-time dari peralatan penginderaan gerak, mereka dapat mengidentifikasi dengan lebih baik di mana pasien tidak berkembang, mengungkapkan apa yang pasien mereka mungkin tidak menyampaikannya.

Sensor gerak dapat mengungkapkan masalah yang pasien dan PT tidak melihat, mengambil bahkan sedikit perubahan dalam gaya berjalan atau keseimbangan yang mungkin tidak terlihat dengan mata telanjang. Data real-time memberikan pandangan holistik tentang gerakan pasien, bukan hanya kondisi yang saat ini mereka periksa.

Bila PT memiliki wawasan dan data terukur yang lebih baik mengenai bagaimana pasien mereka maju, mereka akan tahu persis kapan pasien mereka siap untuk beralih ke tingkat yang lebih menantang dalam perawatan mereka. Dengan latihan yang lebih sering dan kurang jeda antara latihan dan janji temu, mereka dapat mencegah pasien mengalami kemunduran dan menetapkannya pada rencana pemulihan yang lebih agresif. Dan bagi PT yang bekerja dengan atlet, mereka bisa mengetahui dengan lebih akurat kapan mereka siap untuk kembali bermain.

Mempersingkat jalan menuju pemulihan
Mengikuti iman saja bisa sangat banyak bagi pasien yang sudah terbebani dengan tanggung jawab atas pemulihan mereka sendiri. Keteguhan hati bisa menggerogoti tanpa hasil. Namun, jenis data baru yang menjanjikan pengingat gerak dapat menyebabkan terobosan penting dalam terapi fisik. Praktik yang lebih efektif bisa menjadi motivasi pasien untuk mengembalikan iman dalam perawatan mereka – dan diri mereka sendiri.

Bagikan Ke: Share on Facebook0Share on Google+0Tweet about this on TwitterShare on LinkedIn0

KOMENTAR

Komentar

About Lifeloe Network 383 Articles

Saya adalah seorang penulis di LifeLoe Network, beserta administrator dari Website ini. Jika ada salah kata, info berita, foto atau video yang saya sajikan. Mohon untuk di Maafkan!. Hubungi LifeLoe.NET untuk penghapusan artikel. Terimakasih!.