Apa Perbedaan Antara Bom Hidrogen dan Bom Atom?


Pada hari Minggu, Korea Utara meledakkan apa yang mereka klaim sebagai bom hidrogen dan uji senjata tersebut telah memicu perhatian serius dari A.S. dan sekutunya. Tapi apa yang membuat bom hidrogen lebih menakutkan daripada bom atom biasa?

Bom atom mengandalkan fisi, atau pemisahan atom, sama seperti pembangkit tenaga nuklir. Ketika atom-atom terbelah, neutron sub-atomik mereka bebas, membelah lebih banyak atom dan melepaskan energi yang menghancurkan. Jenis bom atom ini adalah yang digunakan dalam Perang Dunia II melawan Jepang, dan itulah yang para ahli percaya bahwa Korea Utara telah melakukan pengujian sampai sekarang. Tapi getaran yang dirasakan selama tes hari Minggu mungkin berasal dari ledakan bom hidrogen, walaupun kecil – meskipun para ahli masih skeptis.


Bom hidrogen, atau bom termonuklir, sebenarnya jauh lebih menakutkan daripada bom atom. Mereka memiliki bahan bakar termonuklir yang bisa dinyalakan pada tahap pertama, yang masih didukung oleh fisi nuklir. Tapi “bom H” memiliki trik lain di lengan baju mereka. Mereka menggunakan tahap kedua reaksi menggunakan fusi nuklir (kekuatan yang menggerakkan matahari) pada dasarnya memperbesar kekuatan destruktif dari ledakan atom yang khas. Sebagai peleburan deuterium dan tritium (jenis hidrogen) terjadi dan atom saling terkait, mereka mematikan neutron untuk menciptakan kekuatan yang lebih merusak dalam reaksi berantai saat mereka bersentuhan dengan lapisan uranium bom. Jika Anda mengira bom atom itu buruk, hal-hal ini benar-benar menjijikkan.

Untuk memberi Anda beberapa perspektif, salah satu bom termonuklir tingkat tinggi pertama yang diuji AS di Bikini Atoll pada tahun 1954, yang dijuluki “Castle Bravo,” lebih dari 1.000 kali lebih kuat daripada bom atom standar, “Little Boy,” dijatuhkan di Hiroshima pada tahun 1945 oleh Enola Gay. Bom itu menewaskan 66.000 orang hampir seketika, dan menyebabkan setidaknya 69.000 orang terluka dan sakit, jadi bayangkan bom yang bisa dilakukan oleh termonuklir. Sebenarnya, ledakan Castle Bravo begitu hebat, para perancangnya terkejut saat meledak. Mereka salah menghitung hasil ledakan hampir 10 megaton, dan mengakibatkan kontaminasi radiasi serius di daerah tersebut dan penyakit radiasi bagi penduduk pulau setempat. Cara lain untuk menjelaskan perbedaan dalam kehancuran: sebuah bom atom bisa membunuh separuh Manhattan; sebuah bom hidrogen bisa menguapkan seluruh kota New York.

Namun, para ahli skeptis bahwa Korea Utara memiliki kemampuan untuk membangun dan meledakkan bom hidrogen. Ini bahkan bukan pertama kalinya mereka mengklaim melakukan hal seperti itu juga. Pada bulan Januari 2016 mereka juga mengklaim meledakkan bom h, namun para ahli juga skeptis. Gagasan tentang sebuah tes mengenai h-bom, mungkin juga Korea Utara menguji apa yang dikenal sebagai “bom atom yang diperkuat.” Bom yang diobati ini menambahkan sedikit gas termonuklir ke inti atom bom tersebut, meningkatkan hasil ledakan, tapi tidak hampir sama seperti bom hidrogen. Mereka hanya sekitar tiga kali kekuatan peledakan sebagai Little Boy. Untuk saat ini, kita harus menunggu dan melihat pengintaian A.S. yang bisa memberi tahu kami dalam beberapa hari mendatang.

About Lifeloe Network 1210 Articles
Sedikit belepotan dan typo sih, tapi nggak apa-apa lah ya. Jika ada kesalahan kata atau konten yang tidak berkenan, kontak saya melalui halaman berikut Contact - Profile dan Biodata Penulis.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.